Kunjungan yang berarti ke AOS Bantargebang

Ini adalah hari yang menyenangkan bagi saya pribadi sejak terakhir kali saya, Christine Fenhart, mengunjungi salah satu sekolah sekitar 5 tahun yang lalu sebelum putri saya lahir. Kami telah melakukan banyak persiapan sebelum kunjungan dengan bantuan Bu Mety karena kami ingin memberikan yang terbaik untuk anak-anak dan para guru di awal tahun sekolah (di Indonesia tahun ajaran baru dimulai pada bulan Juli bukannya Januari).

Untungnya, kami berhasil mendapatkan banyak donasi dan mencapai target yang dibutuhkan untuk kunjungan yang memberi setiap siswa tas baru, alat tulis sekolah, makanan yang layak, susu dan juga makanan ringan. Di atas itu kami mendapatkan donasi tambahan dari donatur lokal seperti vitamin dan susu.

Ketika kami tiba, kami disambut oleh anak-anak, mereka semua berkumpul mengenakan seragam sekolah biru dan menyambut kami semua di Indonesia. Kemudian sekelompok penari muda tampil dan mereka menari dengan sangat baik pada lagu “Ini senang ada senang” dengan anak-anak lain bernyanyi dan bersorak-sorai.

Setelah itu adalah kesempatan kami untuk bertanggung jawab atas acara tersebut, kami menari bersama-sama kami belajar tari hiu bayi, tarian ayam, itu benar-benar sangat menyenangkan!
Dilanjutkan dengan permainan – anak-anak benar-benar menikmatinya dan orang-orang yang berhasil memenangkan pertandingan diberi permen dan susu dan kami menyambut anak-anak lain di sekitar daerah untuk bergabung.

Ketika datang ke bisnis yang serius, saya sangat senang mendengar pada hari itu bersama dengan 55 siswa lainnya yang hadir, kami juga memiliki sekitar 10 alumni AOS Bantar Gebang dan semua dari mereka yang melanjutkan belajar ke SMP mereka semua berhasil mencapai nilai tinggi dan semua upaya tidak sia-sia. Karena ada banyak orangtua siswa yang datang juga, Bu Mety (YCare) dan Bu Maya (kepala sekolah) mendorong mereka untuk mendukung anak-anak untuk pendidikan mereka daripada meminta anak-anak untuk mendapatkan uang dengan mengambil sampah.

Saya ingin memberikan sedikit latar belakang dari daerah di mana sekolah itu terletak di Bantar Gebang – itu adalah tempat sebagian besar sampah dari Jakarta pergi ke, saya harus mengakui tempat itu tidak menyenangkan bagi orang-orang biasa karena bau dan juga kondisi tidak higienis. Ini adalah kenyataan yang menyedihkan namun saya sangat diberkati oleh dedikasi staf YCare, Bu Maya sebagai kepala sekolah dan juga semua guru yang tidak hanya harus mendidik anak-anak di lingkungan yang penuh tantangan ini, mereka juga harus mendidik para orang tua pentingnya sekolah dan pendidikan untuk masa depan anak-anak yang merupakan investasi jangka panjang.

Itulah alasan mengapa ketika tiba giliran saya untuk berbicara, saya mengundang semua orang untuk memberikan tepuk tangan meriah kepada para pahlawan tanpa tanda jasa, guru, dan staf yang mendedikasikan hidup mereka untuk orang lain. Nelson Mandela pernah berkata bahwa pendidikan adalah alat yang ampuh untuk mengubah dunia, para guru, dan kita semua sebagai donatur menabur benih, menyirami kehidupan anak-anak ini, itu adalah tantangan dan dapat menjadi investasi mahal yang banyak dari kita tidak akan menerima manfaat langsung tetapi kita dapat melihat dampak yang dihasilkan sekolah ini terhadap komunitas dan kehidupan anak-anak.

Dari yang buta huruf, mereka sekarang bisa membaca, menulis, kemudian mereka dapat melanjutkan studi ke jenjang yang lebih tinggi mungkin dalam waktu 10-20 tahun akan ada kisah sukses anak-anak yang memulai perjalanan sekolah mereka dari AOS Bantar Gebang, siapa tahu.

Terima kasih kepada semua donatur dan semua rekan saya yang telah mendukung kami selama ini dan Anda semua telah memainkan peran dalam mengubah masa depan anak-anak dan masyarakat ini.

“Sendirian kita dapat melakukan sedikit dan bersama-sama kita dapat melakukan begitu banyak”
~ Helen Keller

Kisah Nyata Murid AOS, Sigit dan Sarah

“Kisah nyata siswa Alpha Omega School Sigit & Sarah yang merupakan 2 saudara dan anak-anak yang membutuhkan tinggal di Jakarta dan kehidupan mereka sebelumnya sebelum bersekolah. Kami senang membawa bantuan dan kebahagiaan kepada anak-anak. Kami ingin Sigit & Sarah pergi ke sekolah dan belajar, tumbuh dan mengikuti impian mereka. Kami ingin membuat anak-anak kami bersinar. Sigit & Sarah akhirnya menghadiri Sekolah Alpha Omega kami di Jakarta dan mereka benar-benar layak mendapatkan pendidikan berkualitas yang kami sediakan. ” Silakan kunjungi https://www.ycareindonesia.org untuk informasi lebih lanjut dan Sukai Facebook kami untuk lebih banyak pembaruan yang akan datang.

Sigit and Sarah – AOS Students

“Kisah nyata siswa Alpha Omega School Sigit & Sarah yang merupakan 2 saudara dan anak-anak yang membutuhkan tinggal di Jakarta dan kehidupan mereka sebelumnya sebelum bersekolah. Kami senang membawa bantuan dan kebahagiaan kepada anak-anak. Kami ingin Sigit & Sarah pergi ke sekolah dan belajar, tumbuh dan mengikuti impian mereka. Kami ingin membuat anak-anak kami bersinar. Sigit & Sarah akhirnya menghadiri Sekolah Alpha Omega kami di Jakarta dan mereka benar-benar layak mendapatkan pendidikan berkualitas yang kami sediakan. ” Silakan kunjungi https://www.ycareindonesia.org untuk informasi lebih lanjut dan Sukai Facebook kami untuk lebih banyak pembaruan yang akan datang.

 

Kunjungan Sekolah Februari 2018

CEO baru AOC, Bpk. Dharma Sutedja, baru-baru ini pada bulan Februari 2018 berkesempatan untuk dengan senang hati mengunjungi Alpha Omega School di Marunda, Jakarta Utara untuk bertemu dengan anak-anak sekolah dan guru yang berdedikasi dan untuk mengenal mereka lebih baik . Dalam kesempatan ini, ia sangat berdiskusi dengan para guru dan staf tentang kegiatan sekolah kami (proses belajar mengajar), nilai-nilai sekolah, pendidikan berkualitas untuk anak-anak sekolah kami, pelatihan dan pengembangan guru, dan peningkatan sekolah secara umum. Saat mengunjungi sekolah, ia juga membagikan makanan sehat dan minuman kepada anak-anak sekolah.

Kami percaya bahwa anak-anak sekolah ini diberikan pendidikan berkualitas dan proses pembelajaran yang baik dan mereka benar-benar dilengkapi dengan perilaku, nilai-nilai dan pola pikir yang benar tepat pada tahap awal pendidikan mereka sehingga mereka dapat memanfaatkan kesempatan untuk belajar dan tumbuh di studi penting mereka dan mencapai potensi pendidikan penuh mereka dalam kesejahteraan mereka sebagai siswa yang baik di masa mendatang. Untuk dapat melakukan semua pekerjaan baik ini, kita pasti membutuhkan donasi berkelanjutan, dukungan keuangan dan kemurahan hati Anda untuk YCARE Indonesia.

Kami benar-benar berterima kasih dan sangat menghargai semua guru dan staf atas waktu berharga, dedikasi, upaya, dan kontribusi luar biasa mereka dalam menjadikan Sekolah Alpha Omega ini layak dan sukses bagi masyarakat setempat di sana. Semoga Tuhan memberkati sekolah-sekolah, anak-anak dan guru-guru ini serta staf sekolah selama bertahun-tahun yang akan datang. Kemuliaan bagi Tuhan.

Pertanian Lele

Sebagai salah satu proyek penting kami di Indonesia, Residence 12 telah memberikan banyak kontribusi, manfaat, dan peluang bagi masyarakat setempat di sekitar dan lingkungan Depok, sebuah kota kecil sekitar 35 km selatan Jakarta.
Untuk memanfaatkan peluang ini, tim kami di Residence 12 telah berhasil mengambil dan mendirikan peternakan ikan lele di halaman belakang yang besar di kompleks Residence 12 kami.

Lele ini awalnya dimulai pada Maret 2017 dengan kolam lele berukuran 2,5m x 3m yang dibangun di halaman belakang kompleks. Kami berhasil memanen tanaman lele pertama kami sekitar 500 ikan lele besar pada Juni 2017 dan kami berharap dapat memperluas tonggak proyek ini bahkan lebih dalam waktu dekat. Untuk meningkatkan kapasitas produksi peternakan lele kami dan untuk menghasilkan aliran pendapatan dan pendapatan bersih untuk kebutuhan arus kas 12, kami merencanakan untuk secara bertahap membangun lebih banyak kolam lele di halaman belakang yang kami antisipasi untuk kolam akan selesai dan siap oleh September 2017. Untuk mendukung dan memperluas target ini, kami akan membeli lebih banyak benih ikan lele untuk membantu mempercepat proyek kami dan memproduksi tanaman lele lebih banyak lagi di masa mendatang.

Harapan kami adalah proyek peternakan lele kami akan terus berhasil dan dapat memberikan penghasilan yang baik untuk staf Residence 12 kami sebagai bagian dari kontribusi tulus kami kepada masyarakat setempat di sana. Oleh karena itu, donasi dan kemurahan hati Anda akan sangat penting bagi kami untuk mewujudkan harapan ini dan agar proyek ini berlanjut lebih lanjut dan menjadi berkelanjutan.

Residence 12 – Tempat Sukacita, Tempat Iman, Tempat Harapan

Residence 12 adalah estate yang menyediakan rumah bagi anak yatim dan orang tua. Perkebunan ini diresmikan pada 12 Desember 2012, berlokasi di Jakarta, Indonesia. Visi dan misinya adalah untuk mengamankan 12 anak, yang telah dibuang oleh orang tua mereka, dan memasangkan mereka dengan pasangan lansia yang memiliki gairah dan cinta dalam membesarkan dan mengembangkan anak-anak itu. Konsepnya adalah membesarkan anak-anak itu di lingkungan keluarga dengan perhatian dan cinta paling besar, untuk akhirnya membuat hidup mereka lebih baik di masa depan.
Residence 12 diberi nama saat kami memutuskan untuk memilih 12 anak yatim dan para sesepuh yang berdedikasi. Jadi kepedulian dan pengajaran dapat dimaksimalkan berharap mereka akan tumbuh menjadi pemimpin di bidang pilihan mereka. Ada kriteria khusus yang membedakan Residence 12 dengan sekolah panti asuhan lainnya, kami memilih anak-anak yang benar-benar ingin belajar dan pergi ke sekolah tetapi dihadapkan dengan kesulitan ekonomi. Kriteria lain adalah untuk menyelamatkan bayi yang ditinggalkan atau ditolak oleh orang tua mereka. Untuk orang tua, mereka perlu memiliki keterampilan atau kreativitas yang dapat menambah nilai bagi anak-anak / anak yatim. Saat ini ada 4 dewasa muda, 1 balita dan 1 lansia.

Mereka tinggal di Residence 12 seperti keluarga dan mereka tidak membedakan antara yang lain. Tidak ada hukuman berat bagi anak yatim meskipun kita mendorong disiplin.

Mereka tinggal di Residence 12 seperti keluarga dan mereka tidak membedakan antara yang lain. Tidak ada hukuman berat bagi anak yatim meskipun kita mendorong disiplin.
“Di Residence 12, kami ingin mendorong disiplin dalam lingkungan keluarga. Orang dewasa muda memperlakukan saya seperti kakak perempuan mereka di sini, serta untuk Ny. Edi (satu-satunya lansia di sini saat ini, dia telah disebut sebagai ibu mereka oleh orang dewasa muda, “kata Michelle sebagai salah satu dari penyelenggara Residence 12.